Our sweet little baby...


Birthday Tickers from WiddlyTinks.com

Ahad, 8 Januari 2017

Hari Pertama Eryna ke sekolah..

Hari ini 3 Januari 2017, Eryna melangkah ke Tahun 1 di SK Pauh Jaya yang terletak tidak berapa jauh dari rumah kami.  Eryna dapat kelas 1 Bestari, kelas no. 4. Oklah tu kan. Mommy masa darjah 1 pun kelas corot. Seramai 229 org murid tahun 1 mendaftar di SKPJ, ada 7 kelas kesemuanya. Eryna memang sangat happy.. alhamdulillah. Sangat excited untuk bersekolah sebab nak jadi dewasa, tak nak jadi baby lagi.. huhu..

 Beratur ketika menunggu nama dipanggil. Memang dah beratur ikut kelas mula-mula tapi a a juga ibu bapa yang tak check senarai nama yang dipaparkan di hadapan sekolah, so ada juga yang lost..

 Eryna memang sangat seronok. Apalagi bila jumpa kawan2 yang satu tadika. Masa tadika dulu dia selalu bercerita yang dia ada 'geng' dan mujurlah kawan2 geng dia satu sekolah. Cuma Aufa di kelas lain. Siti Syifa satu kelas dengan Eryna.. Memang hilang terus kerisauan mommy. Risau tentang nak pi toilet je sebenarnya.. Eryna ni kan penakut.. risau dia tak nak pi toilet sebab takut.. mujur ada kawan baik dia.. so senanglah berteman ke toilet.. hihi

 Suasana beratur tunggu masuk kelas.



 Macam-macam gaya budak2 tahun satu menunggu nama dipanggil, ada yg terduduk.. ada juga sampai terbaring... huhu



Happy berjumpa dengan Aufa waktu rehat. Aufa adalah best friend masa tadika, cuma masuk sekolah ni kelas lain-lain.

Post kat bawah ni mula2 sy postkan di FB official saya, tapi kemudiannya saya privatekan bila ada sekolah screen shot fb saya dan bandingkan sekolah beliau dgn SKPJ. 


First official day of school. Ok mommy yg sesungguhnya penat. Seawal 7.10 pagi dah di SKPJ. Saya bukan nak cerita tentang hari pertama Eryna sangat, tapi nak bercerita tentang mentaliti ibu bapa yang makin surut dan kurang peka dengan situasi sekolah. Semua ibu bapa (yang normal) sayangkan anak. Saya pun sama.. dah la Eryna anak pompuan sorang, bongsu, cute, hitam manis, kuat merajuk dllglah kerenahnya.. dan memanglah rasa risau bila masuk Tahun 1 ni.. tapinya kan,. kan.. hari ini saya tengok mentaliti ibu bapa ramai yang "terlalu sayang" kan anak.. anak dah tahun 1 kot, tak perlulah nak bersuap makan di kantin, tak perlulah beratuq sama2 dengan budak2 kecil Tahun 1.. siap tolak2 anak orang sebab nak membayar untuk anak sendiri. Aduhai.. saya tengok je dari tepi.. bukan sorang macam tu.. ramai!! takut bebenor anak tak dapat beli sampai tak prihatin langsung pada ramai lagi anak orang (bukan anak patung ya) yang beratuq di kantin sekolah. Semua anak orang tu tahun 1.. bukannya tahun 6. Setelah akhirnya anak saya dan kawan baik dia sejak tadika dpt membeli makanan.. saya ckp kepada mereka, pi cari tempat makan sendiri. Aduhailaa.. meja kantin penuh dgn mak ayah yang sibuk duduk sekali dengan anak2..sibuk nak menyuap.. sbuk nak beri air.. last2 Eryna dan Aufa kembali kpd saya dan cakap.. tak de tempat nak duduk. Kadang2 darah tinggi saya ni memang tak kena tempat.. so saya pun bawa kedua2 Eryna dan Aufa ke satu meja di mana sebelahnya si ayah duduk menengok mak menyuap anaknya.. depannya ada parents lain borak2.. yg ada di meja tu cuma DUA org murid tahun 1 sahaja, yg lain mak ayah yg tak peka budak2 tak de tempat duduk nak makan. Saya pun sound, Encik dan Puan.. Boleh tak bangun sebab budak2 tiada tempat nak makan, waktu rehat dah nak habis (yelah.. tadi murid2 kena bergusti dgn mak ayah beratuq nak beli makanan- dah ambil masa).. Si ayah tersentak lantas bangun dan cakap okok... huhu.. Ok walaupun saya berpegang kepada pendekatan konstruktivis.. tetapi kadang2 perlu juga kepada pendekatan behaviouris.. Tak de stimulus memang tak de respon.. diorang pakat buat dek jer.. tu anak orang.. bukan anak aku...
p/s tgk gambar ni pun boleh rasa marah tgk mak yg duduk sebelah tu tak bangun2 dan bapak yg dok belakang tu.. adesss...

Harapnya lepas di tahun2 yg akan datang ibu bapa prihatinlah kepada anak2 orang lain... 
Waktu balik, Ustazah Sarifah dah tunggu di pondok guard SKPJ untuk check murid2 ke transit tahfiz fitrah. Sebenarnya masa saya sampai ke kelas eryna masa balik tu, satu kelas dah kosong. Rupanya mungkin saya terselisih dgn mereka waktu saya berjalan ke kelas. Sampai2 di pondok guard, Eryna dah pakai name tag warna hijau yang perlu dipakai untuk ustazah kenal pasti budak2 yang akan naik van ke transit. Mujur eryna dah kenal dgn Abg Ijat yg bawa van tu.. so tak delah dia takut2. Yang sebenarnya eryna sangat excited dan tak nmpk pun takut atau nervous.

Alhamdulillah... berakhir hari pertama ke sekolah biasa. Eryna dah dewasa nampaknya. Hari kedua mommy pergi intai2 je.. dan hari ketiga dan keempat mommy dah tak masuk sekolah..just drop eryna (drive thru) dekat pintu pagar sekolah saja dan minta dia cari sendiri tempat beratuq...

~mel


Tiada ulasan:

Catat Ulasan